-->

Penggunaan AVO meter Analog

Penggunaan AVO meter Analog

Multimeter adalah alat untuk mengukur listrik yang sering dikenal sebagai AVOmeter (Ampere, Volt, Ohm meter) yang dapat mengukur tegangan (voltmeter), hambatan (ohmmeter), maupun arus (ampermeter). Ada dua kategori multimeter, yaitu multimeter digital dan multimeter analog. Masing-masing kategori dapat mengukur listrik AC, maupun listrik DC. Bagian-bagian multimeter analog dipaparkan pada gambar 1.

Penggunaan AVO meter Analog
Gambar 1. AVO meter Analog
 
  • Sekrup Pengatur Jarum
Sekrup ini dapat di putar dengan obeng atau plat kecil, Sekrup ini berfungsi mengatur jarum agar kembali atau tepat pada posisi 0 (nol), terkadang jarum tidak pada posisi nol yang dapat membuat kesalahan pada pengukuran, Posisikan menjadi NOL sebelum digunakan.

  • Saklar Pemilih
Saklar ini harus di posisikan sesuai dengan apa yang ingin di ukur, misalnya bila ingin mengukur tegangan AC maka atur/putar saklar hingga menyentuh skala AC yang pada alat ukur tertulis ACV, Begitu pula saat mengukur tegangan DC, cari yang tertulis DCV, begitu seterusnya. Pada setiap bagian skala pengukuran yang dipilih dengan saklar pemilih, terdapat nilai-nilai yang tertera pada alat ukur, misalnya pada skala tegangan AC (tertulis ACV pada alat ukur) tertera skala 10, 50, 250, dan 750 begitu pula pada skala tegangan DC (tertulis DCV pada alat ukur) tertera skala 0.1 , 0.25 , 2.5 , 10 , 50, 250, dan 1000.
Skala tersebut adalah skala yang akan digunakan untuk membaca hasil pengukuran, semua skala dapat digunakan untuk membaca, hanya saja tidak semua skala dapat memberikan atau memperlihatkan nilai yang diinginkan, misalnya kita mempunyai baterai 9 Volt DC, kemudian kita mengatur saklar pemilih untuk memilih skala tegangan DC pada posisi 2,5 dan menghubungkan probe/terminal merah dengan positif (+) baterai dan hitam dengan Negatif (-) baterai. Apa yang akan terjadi? Jarum akan bergerak ke ujung kanan dan tidak menunjukkan angka 9Volt, Mengapa demikian? Sebab nilai maksimal yang dapat diukur bila kita memposisikan saklar pemilih pada skala 2.5 adalah hanya 2.5 Volt saja, sehingga untuk mengukur Nilai 9Volt maka saklar harus di putar menuju Skala yang lebih besar sari nilai tegangan yang di ukur, jadi putar pada posisi 10 dan Alat ukur akan menunjukkan nilai yang diinginkan.
 
  • Pengatur Jarum Penunjuk
Tombol ini hampir sama dengan sekrup pengatur jarum, hanya saja bedanya yaitu tombol ini digunakan untuk membuat jarum menunjukkan angka nol pada saat saklar pemilih di posisikan menunjuk skala ohm. Saat saklar pemilih pada posisi ohm biasanya pilih x1 pada skala ohm kemudian hubungkan kedua ujung terminal (ujung terminal merah bertemu dengan ujung terminal hitam) dan lihat pada Layar penunjuk, jarum akan bergerak ke kanan (disitu terdapat angka NOL (0), Putar tombol pengatur NOL ohm sampai jarum menunjukkan angka NOL). Proses ini dinamakan kalibrasi ohmmeter. Hal ini mutlak dilakukan sebelum melakukan pengukuran tahanan (ohm) suatu komponen atau suatu rangkaian.
Untuk melakukan suatu pengukuran listrik, posisi alat ukur pada rangkaian harus di perhatikan agar pembacaan alat ukur tidak salah. Pemasangan alat ukur yang salah /tidak benar memberikan hasil pengukuran yang tidak benar dan kurang tepat, jadi ini sangat perlu di perhatikan. Berikut ini cara melihat posisi alat ukur yang benar:


Posisi probe saat mengukur menggunakan AVO meter

Posisi alat ukur saat mengukur tegangan (Voltage)
Pada saat mengukur tegangan baik itu tegangan AC maupun DC, maka alat ukur harus di pasang paralel terhadap rangkaian. Maksud paralel adalah kedua terminal pengukur (Merah untuk positif (+) dan Hitam untuk Negatif (-) harus membentuk suatu titik percabangan dan bukan berjejer (seri) terhadap beban. Pemasangan yang benar dapat dilihat pada Gambar 2.
Posisi alat ukur saat mengukur tegangan (Voltage)
Gambar 2. Posisi alat ukur saat mengukur tegangan (Voltage)
 
Posisi alat ukur saat mengukur arus (Ampere)
Untuk melakukan pengukuran arus yang mesti diperhatikan yaitu posisi terminal harus dalam kondisi berderetan dengan beban, sehingga untuk melakukan pengukuran arus maka rangkaian mesti di buka / diputus / open circuit dan kemudian menghubungkan terminal alat ukur pada titik yang telah terputus tersebut. Pemasanngan yang benar dapat dilihat pada gambar 3. 
Posisi alat ukur saat mengukur arus (Ampere)
Gambar 3. Posisi alat ukur saat mengukur arus (Ampere)
 
Posisi alat ukur saat mengukur hambatan (Ohm)
Pada saat melakukan pengukuran tahanan, jangan sampai komponen tersebut terhubung dengan sumber. Ini akan merusak alat ukur. Pengukurannya dengan cara mengatur saklar pemilih ke posisi skala ohm dan kemudian menghubungkan terminal ke kedua sisi komponen (Resistor) yang akan di ukur.
Posisi alat ukur saat mengukur hambatan (Ohm)
Gambar 4. Posisi alat ukur saat mengukur hambatan (Ohm)

 
Setelah mengetahui cara mengatur saklat pemilih yang benar, mengetahui jenis skala yang akan digunakan, dan cara pemasangan alat ukur yang benar, maka akan dijelaskan cara kalibrasi dan pengukuran besaran listrik beserta cara membacanya.

 

Mengukur tegangan listrik (volt / voltage) DC

Pastikan posisi sesuai seperti Gambar 2.
  • Melakukan kalibrasi alat ukur.
  • Mengatur saklar pemilih pada posisi skala tegangan yang anda ingin ukur, ACV untuk tegangan AC (bolak balik) dan DCV untuk tegangan DC (searah).
  • Memposisikan skala pengukuran pada nilai yang paling besar terlebih dahulu seperti 1000 atau 750 jika tidak diketahui berapa nilai tegangan maksimal yang mengalir pada rangkaian.
  • Memasangkan alat ukur paralel terhadap beban/ sumber/komponen yang akan di ukur.



Cara Membaca Nilai Tegangan yang terukur:

  • Misalkan nilai tegangan yang akan diukur adalah 15 Volt DC.
  • Kemudian memposisikan saklar pemilih pada posisi DCV dan memilih skala paling besar yang tertera yaitu 1000. Nilai 1000 artinya nilai tegangan yang akan diukur bisa mencapai 1000Volt.
  • Tegangan yang akan diukur adalah 15 Volt sementara saklar pemilih ditempatkan pada posisi 1000, maka jarum pada alat ukur hanya akan bergerak sedikit sekali sehingga sulit untuk memperkirakan berapa nilai tegangan sebenarnya yang terukur. 
  • Apabila saklar pemilih dipindahkan ke posisi 10 pada skala DCV yang terjadi adalah, jarum akan bergerak dengan cepat ke paling ujung kanan. Hal ini disebabkan nilai tegangan yang akan di ukur lebih besar dari nilai skala maksimal yang dipilih. Jika Hal ini di biarkan terus menerus maka alat ukur dapat rusak, Jika jarum alat ukur bergerak sangat cepat ke kanan, segera pisahkan alat ukur dari rangkaian dan ganti skala saklar pemilih ke posisi yang lebih besar. Saat saklar pemilih diletakkan pada angka 10 maka yang di perhatikan dalam layar penunjukan jarum adalah range skala 0-10, dan bukan0-50 atau 0-250.
  • Saklar pemilih di posisikan pada skala yang lebih besar dari 10 yaitu 50. Saat memilih skala 50 pada skala tegangan DC, maka dalam layar penunjukan jarum yang harus di perhatikan adalah range skala 0-50 dan bukan lagi 0-10 ataupun 0-250.
  • Saat Saklar pemilih berada pada posisi 50 maka jarum penunjuk akan bergerak tepat di tengah antara nilai 10 dan 20 pada range skala 0-50 yang artinya nilai yang ditunjukkan oleh alat ukur bernilai 15 Vol. Perhatikan gambar 4.
  • Untuk mengetahui berapa nilai tegangan yang terukur dapat pula menggunakan rumus tegangan terukur = saklar pemilih / skala terbesar yang dipilih * nilai yang ditunjuk. berikut contohnya

Jadi misalnya, tegangan yang akan di ukur 15 Volt maka:
Tegangan Terukur         = (50 / 50) x 15
Nilai Tegangan Terukur = 15

 

Contoh Soal

Saat melakukan pengukuran ternyata Jarum Alat Ukur berada pada posisi seperti yang terlihat pada gambar:
 
Berapakah Nilai tegangan DCV yang terukur saat Saklar Pemilih berada pada Posisi:
  • 2,5
  • 10
  • 50
  • 1000
Jawab:
  1. Posisi saklar 2.5
  • Skala saklar pemilih = 2.5
  • Skala terbesar yang dipilih = 250
  • Nilai yang ditunjuk jarum = 110 (perhatikan skala 0-250)
  • Maka nilai Tegangan yang terukur adalah:
    Teg VDC = (2.5/250)x 110 = 1.1 Volt
  1. Posisi saklar 10
  • Skala saklar pemilih = 10
  • Skala terbesar yang dipilih = 10
  • Nilai yang ditunjuk jarum = 4.4 (perhatikan skala 0-10)
  • Maka nilai Tegangan yang terukur adalah:
    Teg VDC = (10/10)x 4.4 = 4.4 Volt
  1. Posisi saklar 50
  • Skala saklar pemilih = 50
  • Skala terbesar yang dipilih = 50
  • Nilai yang ditunjuk jarum = 22 (perhatikan skala 0-50)
  • Maka nilai Tegangan yang terukur adalah:
    Teg VDC = (50/50)x 22 = 22 Volt
  1. Posisi saklar 1000
  • Skala saklar pemilih = 1000
  • Skala terbesar yang dipilih = 10
  • Nilai yang ditunjuk jarum = 4.4 (perhatikan skala 0-10)
  • Maka nilai Tegangan yang terukur adalah:
    Teg VDC = (1000/10)x 4.4 = 440 Volt
 

Mengukur tegangan listrik (volt / voltage) AC

Untuk mengukur nilai tegangan AC perlu memperhatikan posisi sakelar pemilih berada pada skala tegangan AC (ACV) dan kemudian memperhatikan baris skala yang berwarna merah pada layar penunjuk jarum. Selebihnya sama dengan melakukan pengukuran tegangan DC.
 

Mengukur Arus Listrik (Ampere) DC

Pastikan posisi sesuai seperti Gambar 3.
  • Pastikan alat ukur tidak rusak secara fisik (tidak pecah).
  • Atur sekrup pengatur jarum agar jarum menunjukkan angka nol (0).
  • Lakukan kalibrasi alat ukur.
  • Atur saklar pemilih pada posisi skala arus DCA.
  • Pilih skala pengukuran yang diinginkan seperti 2.5mA , 25mA , atau 0.25A.
  • Pasangkan alat ukur seri terhadap beban/ sumber/komponen yang akan di ukur.
  • Baca alat ukur (pembacaan alat ukur sama dengan pembacaan tegangan DC). 
 
Mengukur Nilai Tahanan Resistansi
Pastikan posisi sesuai seperti Gambar 4.
  • Pastikan alat ukur tidak rusak secara fisik (tidak pecah).
  • Atur sekrup pengatur jarum agar jarum menunjukkan angka nol (0), bila menurut anda angka yang ditunjuk sudah nol maka tidak perlu dilakukan pengaturan sekrup.
  • Lakukan kalibrasi alat ukur. Posisikan saklar pemilih pada skala ohm pada x1, x10, x100, x1k, atau x10k selanjutnya tempelkan ujung kabel probe hitam (-) dan merah (+). 
  • Setelah kalibrasi atur saklar pemilih pada posisi skala Ohm yang diinginkan yaitu pada x1, x10, x100, x1k, atau x10k, maksud tanda x (kali /perkalian) disini adalah setiap nilai yang terukur atau yang terbaca pada alat ukur nntinya akan di kali kan dengan nilai skala ohm yang dipilih oleh saklar pemilih.
  • Pasangkan alat ukur pada komponen yang akan di Ukur. (Jangan pasang alat ukur ohm saat komponen masih bertegangan).
  • Baca Alat ukur.
 

Membaca Nilai Tahanan atau resistansi

  • Perhatikan berapa nilai yang di tunjukkan oleh jarum penunjuk dan kemudian mengalikan dengan nilai perkalian skala yang di pilih dengan sakelar pemilih.
  • Misalkan Jarum menunjukkan angka 20 sementara skala pengali yang anda pilih sebelumnya dengan sakelar pemilih adalah x100, maka nilai tahanan tersebut adalah 2000 ohm atau setara dengan 2 Kohm. 
 
Misalkan pada gambar berikut terbaca nilai tahanan suatu Resistor:

Kemudian saklar pemilih menunjukkan perkalian skala yaitu x 10k maka nilai resistansi tahanan / resistor tersebut adalah:
Nilai yang di tunjuk jarum = 26
Skala pengali = 10 k
Maka nilai resitansinya = 26 x 10 k
= 260 k = 260.000 Ohm.
 

0 Response to "Penggunaan AVO meter Analog"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel